snow

Kata-kata Hikmah

7/14/2008

KANSER HATI

Apakah itu kanser hati?

Kebanyakan kanser mengambil sempena nama bahagian tubuh di mana kanser tersebut bermula. Kanser hati primer terjadi apabila sel-sel hati berubah dan menjadi malignan. Ia berasal dari hati bukan hasil perebakan (metastasis). Metastasis berlaku apabila sel-sel kanser yang berasal dari bahagian lain dalam tubuh manusia merebak ke hati. Kanser hati ini juga dikenali sebagai hepatoma.


Bagaimanakah kanser hati ini boleh diperjelaskan?

Kanser hati ataupun hepatoma ini biasanya lebih lazim berlaku di negara-negara Asia. Secara purata, pesakit kanser ini kebanyakannya berumur antara 40 hingga 50 tahun. Ia didapati empat kali ganda lebih kerap berlaku di kalangan kaum lelaki berbanding dengan kaum wanita .

Tumor hati merupakan sejenis kanser yang jarang berlaku di dunia Barat. Tetapi ia merupakan antara beberapa jenis kanser yang paling biasa menyerang penduduk-penduduk Asia dan Afrika.

Tumor hati primer iaitu tumor yang bermula dari tisu hati itu sendiri boleh di bahagikan kepada tumor benigna dan tumor malignan.

Tumor benigna hati:

Adalah lebih biasa berlaku berbanding dengan tumor hati malignan.
Ianya termasuk hemangioma, adenoma dan hiperplasia nodul fokal.

Tumor malignan hati:

Termasuklah hepatoma (kanser hati primer), kanser kolangioselular, gabungan kanser hepato-kolangioselular dan angiosarkoma.

Bagaimanakah kanser hati ini terbentuk?

Hati merupakan organ utama dalam tubuh manusia yang bertanggungjawab menyingkirkan toksin, dadah dan racun keluar dari tubuh. Ini dilakukan dengan memecahkan toksin tersebut kepada sebatian berpigmen dan kemudiannya diangkut keluar melalui duktus ke dalam usus. Apabila virus, dadah atau alkohol merosakkan hati, sebatian berpigmen ini akan terkumpul, menyebabkan berlakunya jaundis, atau kekuningan bahagian mata putih. Biasanya sel-sel hati inilah yang menjadi kanser.

Terdapat pelbagai bentuk atau pola histologi bagi hepatoma. Hepatoma boleh wujud dalam dua bentuk: Tumpuan (fokus) dan berbaur. Bentuk fokus atau tumpuan ini dapat dilihat sebagai jisim yang bulat atau berlobul, biasanya wujud dalam jumlah yang banyak. Bentuk berbaur atau tersebar pula lebih sukar untuk didiagnoskan.

Dari sampel spesimen yang telah dipotong didapati kebanyakan kes hepatoma ini telah merebak ke bahagian vena portal. Ini boleh melibatkan vena hepatik, vena kava, dan vena portal dan dipercayai merupakan punca utama metastasis.

Apakah faktor-faktor yang boleh meningkatkan risiko kanser hati?

Mereka yang berisiko termasuklah:

* Peminum alkohol.
* Pembawa Hepatitis B.

Ingat:

Elakkan pengambilan alkohol yang berlebihan. Ia dikaitkan begitu rapat sekali dengan masalah kanser hati terutama di negara-negara maju.
Pembawa Hepatitis B berisiko lebih tinggi untuk mendapat kanser hati terutamanya jika mereka memiliki virus yang aktif ataupun jika mereka mengalami kerosakan hati*.

Apakah tanda-tanda dan gejala kanser hati?

Terdapat beberapa gejala yang anda perlu ketahui:

* Gejala-gejala yang utama adalah kesakitan di bahagian abdomen, susut berat badan dan hilang selera makan. Gejala-gejala ini juga wujud apabila hati dijangkiti virus seperti Hepatitis A atau B. Berwaspadalah kerana hampir 30% dari pesakit tidak menunjukkan sebarang gejala.

* Demam yang tidak diketahui puncanya juga merupakan gejala yang biasa berlaku.

*Asites atau busung (pengumpulan cecair dalam rerongga peritoneum yang menyebabkan abdomen menjadi kembung). Cecair ini biasanya mengandungi kandungan protein yang tinggi dan mungkin bercampur dengan darah.

Apakah komplikasi yang mungkin boleh terjadi?

Metastasis - kanser tersebut boleh merebak ke bahagian-bahagian badan yang lain.

Apakah prognosis bagi kanser hati?

Purata pesakit kanser hati dilapor dapat meneruskan hidup hanya untuk jangka 4-8 bulan sahaja selepas didiagnos. Keterukan kanser hati, kerosakan hati yang awal disebabkan oleh hepatitis B atau pengambilan alkohol dan kebolehbedahan kanser tersebut, akan menentukan kemandirian pesakit kanser hati. Jika pembedahan mampu memulihkan kanser, peluang untuk pesakit meneruskan hidupnya selama 5 tahun lagi adalah tinggi, hampir 46%.


Bagaimanakah kanser hati ini boleh dicegah?

Antara langkah-langkah pencegahan yang boleh diambil ialah:

* Dapatkan imunisasi Hepatitis B seperti yang dijadualkan.

* Elakkan pengambilan alkohol berlebihan.

* Menjalani pemeriksaan kesihatan apabila terdapatnya perubahan tertentu pada kesihatan anda khususnya yang berkaitan dengan tanda-tanda amaran kanser


*Sumber Kementerian Kesihatan



Kanser nasofaringeal unik di Asia


PERKEMBANGAN perubatan nampaknya sedikit sebanyak meringankan bebanan yang diletakkan ke atas penyakit kanser kerana disamakan sebagai satu hukuman mati.

Pun begitu, disahkan oleh doktor menghidap kanser masih menjadi prospek yang amat mengerikan. Dan salah satu daripada penyakit jenis itu yang terutamanya lazim berlaku di Asia Tenggara dan di China Selatan adalah kanser nasofaringeal (nay-zo-fair-in-geel-al).

Kanser nasofaringeal merebak di dalam nasofarinks iaitu satu bahagian di belakang hidung dan di atas tekak. Ia terletak betul-betul di bawah dasar tengkorak dan hanya sedikit di atas lelangit lembut.

Terdapat berjenis-jenis ketumbuhan atau tumor yang boleh merebak di dalam nasofarinks sama ada benigna yang tidak berbahaya atau malignant (berbahaya).

Ketumbuhan yang berbahaya ini boleh menembusi sekeliling tisu dan kemudiannya merebak ke bahagian tubuh badan yang lain.

Pakar Perunding Otolaringologi yang juga Pakar Bedah Kepala dan Leher, Hospital Pakar Puteri Johor Bahru, Johor, Dr. Archuna Umapathy berkata:

“Kanser nasofaringeal merupakan ketumbuhan yang terbentuk di dalam nasofarinks, kawasan di mana bahagian belakang hidung terbuka hingga ke bahagian atas tekak dan juga di mana saluran telinga akan terbuka hingga ke tekak.

“Kanser nasofaringeal jarang berlaku di negara-negara Barat. Sebaliknya, ia boleh didapati secara meluas di rantau Asia Tenggara dan China Selatan”.

Tidak seperti penyakit-penyakit lain, agak sukar untuk menemui jurnal-jurnal mahupun artikel perubatan yang menyentuh secara terperinci mengenai kanser ini.

Jika pun ada, satu fakta yang tidak dapat dipisahkan dengan kanser nasofaringeal adalah kaitannya dengan kaum Cina.

Ini kerana, kanser nasofaringeal boleh dikatakan unik bagi rakyat Asia sahaja di mana ia kerap ditemui di negara-negara seperti Singapura, Filipina, Hong Kong, Taiwan dan China Selatan. Ia turut direkodkan di Tunisia dan beberapa bahagian di Afrika Utara.

Dr. Archuna berkata: “Di Malaysia, di antara 50 hingga 60 peratus kanser nasofaringeal berlaku di kalangan kaum Cina manakala Melayu, hampir 40 peratus.

“Anda mungkin berisiko tinggi menghidap barah ini sekiranya anda atau nenek moyang anda berasal dari China Selatan khususnya dari Guangzhou (Kanton) atau Hong Kong.”

Siapa lagi yang berisiko

* Lelaki; ketumbuhan adalah tiga kali lebih biasa di kalangan lelaki berbanding wanita
* Berusia lebih 35 tahun; satu umur yang secara relatifnya adalah awal untuk satu-satu kanser berkembang.


Sehingga kini, penyebab utama kepada kanser nasofaringeal masih menjadi perdebatan di kalangan komuniti perubatan.

Penyelidikan berterusan sedang dijalankan dengan meluas bagi mempelajari tentang punca-puncanya.

Sekalipun tidak disokong oleh bukti yang kukuh, para saintis menjurus kepada dua kemungkinan utama iaitu faktor genetik dan persekitaran.

“Seseorang itu barangkali mewarisi kecenderungan untuk menghidap kanser nasofaringeal daripada ibu bapa atau keluarga masing-masing.

“Faktor genetik mungkin merupakan faktor risiko terpenting memandangkan keadaan penyakit itu sendiri yang sering menyerang warga yang berasal dari China Selatan,” kata Dr. Archuna.

Salah satu punca lain adalah kekerapan memakan makanan jeruk atau tinggi kandungan garamnya seperti ikan, daging dan telur masin, sayuran jeruk dan lain-lain sejak dari kanak-kanak lagi.

Kajian mendapati, makanan yang dimasak menggunakan suhu yang tinggi boleh menyebabkan penghasilan bahan kimia yang boleh memusnahkan DNA.

DNA yang rosak ini seterusnya mengubah keupayaan sel-sel untuk mengatur pertumbuhan dan proses replikasi dengan baik.

Harissa – adunan berasaskan cili berempah yang digunakan di Afrika Utara dikatakan mempunyai kaitan dengan risiko kanser nasofaringeal yang meningkat di Tunisia.

Sementara itu di China Selatan, kepercayaan popularnya dikaitkan dengan makanan diawet khususnya ikan masin yang menjadi makanan utama nelayan selama beberapa minggu berada di laut.

“Kemungkinan yang lain ialah kesan jangkitan dari Virus Epstein-Barr, sejenis serangan penyakit yang biasa berlaku di seluruh dunia,” tambah Dr. Archuna.

Bagaimanapun, dengan mengetahui faktor-faktor risiko yang boleh meningkatkan peluang seseorang mendapat penyakit ini, sudah cukup baik sebagai langkah berjaga-jaga.

“Kebanyakan kes kanser nasofaringeal boleh dikesan pada peringkat awal penyakit lagi kerana ia menunjukkan gejala-gejala yang menyebabkan pesakit perlu mendapatkan perhatian perubatan.

“Malangnya, sesetengah darinya sama sekali tidak memperlihatkan sebarang gejala sehinggalah penyakit sudah sampai ke peringkat yang lebih teruk,” ujar beliau.

Sebahagiannya juga mungkin menunjukkan gejala-gejala yang lebih kelihatan seperti boleh dikaitkan dengan penyakit biasa dan bukannya kanser.

Ada juga benigna yang boleh menghasilkan beberapa gejala seperti kanser nasofaringeal dan penilaian perubatan adalah satu-satunya untuk memastikan kewujudan NPC atau sebaliknya.

Dalam kes-kes tertentu di mana masalah hidung seperti resdung atau rinitis kronik adalah biasa, gejala hidung yang dianggap tidak penting ini selalunya akan dibiarkan begitu sahaja beberapa bulan lamanya sehingga tanda akhir kelenjar leher metastatik muncul.

Petanda awal kanser nasofaringeal

- Titisan hidung

- Masalah hidung berdarah

- Hidung tersumbat

- Masalah pendengaran di sebelah telinga atau rasa berdesing di sebelah atau kedua-dua telinga.


Tanda-tanda lain (mungkin sudah lewat)

- Penglihatan menjadi berganda atau kabur akibat serangan saraf-saraf yang mengawal pergerakan mata

- Pening kepala

- Rasa kebas di separuh bahagian muka

- Mengalami masalah pertuturan

- Terdapat ketulan di leher.


Mujurlah peluang untuk menyembuhkan kanser nasofaringeal adalah tinggi, di antara 80 hingga 90 peratus sekiranya ia berjaya dikesan pada peringkat awal lagi.

“Apabila kanser disahkan pada tahap lewat, peluang penyembuhan akan merosot di antara 30 hingga 40 peratus,” kata Dr. Archuna.

Jika terdapat salah satu daripada tanda-tanda atau gejala-gejala seperti di atas, doktor akan melakukan sesi interbiu dengan pesakit bagi mengetahui tentang sejarah keluarga, menjalankan pemeriksaan fizikal dan beberapa prosedur perlu.

“Doktor akan menggunakan kaedah endoskopi untuk cuba melihat kanser tersebut di mana sebuah kamera kecil di hujung satu tiub yang halus akan dimasukkan ke dalam hidung pesakit bagi membolehkan doktor melihat dengan lebih dekat ketumbuhan kanser tersebut.

“Ketika menjalani ujian endoskopi, doktor akan mengambil secebis kecil ketumbuhan tersebut sebagai sampel biopsi. Cebisan ketumbuhan ini akan dihantar ke makmal untuk diperiksa menggunakan mikroskop,” jelasnya lagi.

Doktor juga mungkin meminta pesakit menjalani ujian imbasan tomografi berkomputer (CT scan) atau pengimejan resonans magnetik (MRI) untuk menentukan saiz ketumbuhan tersebut.

Dr. Archuna menegaskan agar mana-mana individu yang mengalami tanda-tanda kanser nasofaringeal agar segera berjumpa bagi membolehkan diagnosis yang tepat dibuat dan rawatan yang berkesan dimulakan.

Selalunya, gejala pertama kanser nasofaringeal yang dikesan oleh pesakit adalah bengkak pada leher yang bermakna, kanser telah merebak ke leher.

Keadaan itu menunjukkan bahawa ketumbuhan di belakang kerongkong telah berkembang selama beberapa bulan atau tahun dan melewati peringkat pertama.

Rawatan

Kata Dr. Archuna, pemulihan boleh dilakukan sekiranya kanser tersebut tidak merebak ke bahagian tubuh lain.

“Rawatan radiasi dan kemoterapi adalah rawatan standard untuk memulihkan penghidap barah nasofaringeal.

“Walau bagaimanapun rawatan radiasi dan kemoterapi akan menyebabkan pesakit berasa letih, dahaga dan sakit di dalam perut. Pesakit juga mungkin berasa pening selepas rawatan radiasi dilakukan,” ujar beliau.

Pembedahan hanya akan dilakukan sekiranya insidens kanser nasofaringeal berulang semula setelah pesakit diberikan rawatan radiasi.

Statistik berkaitan

- Saban tahun, lebih 50,000 orang di rantau ini meninggal dunia disebabkan oleh kanser nasofaringeal

- Adalah dianggarkan di antara 15 hingga 20 kes kanser nasofaringeal dilaporkan bagi setiap 100,000 orang di Hong Kong.


*Sumber Utusan Malaysia



Sholat Tahajjud ternyata tak hanya membuat seseorang yang melakukannya mendapatkan tempat (maqam) terpuji di sisi Allah (Qs Al- Isra:79) tapi juga sangat penting bagi dunia kedokteran. Menurut hasil penelitian Dr. Mohammad Sholeh,dosen IAIN Surabaya, salah satu shalat sunnah itu bisa membebaskan seseorang dari serangan infeksi dan penyakit kanser. Tidak percaya? "Cobalah Anda rajin-rajin sholat tahajjud. "

Jika anda melakukannya secara rutin, benar,khusuk,dan ikhlas, niscaya anda terbebas dari infeksi dan kanser", ucap Sholeh. Ayah dua anak itu bukan "tukang obat" jalanan.

Dia melontarkan pernyataanya itu dalam desertasinya yang berjudul "Pengaruh Sholat tahajjud terhadap peningkatan Perubahan Respons ketahanan Tubuh Imonologik: Suatu Pendekatan Psiko-neuroimunologi" Dengan desertasi itu, Sholeh berhasil meraih gelar doktor dalam bidang ilmu kedokteran pada Program Pasca Sarjana Universitas Surabaya, yang dipertahankannya Selasa pekan lalu.

Selama ini, menurut Sholeh, tahajjud dinilai hanya merupakan ibadah salat tambahan atau sholat sunah. Padahal jika dilakukan secara kontinu, tepat gerakannya, khusuk dan ikhlas, secara medis sholat itu menumbuhkan respons ketahannan tubuh (imonologi) khususnya pada imonoglobin M, G, A dan limfosit-nya yang berupa persepsi dan motivasi positif, serta dapat mengefektifkan kemampuan individu untuk menanggulangi masalah yang dihadapi.

Sholat tahajjud yang dimaksudkan Sholeh bukan sekedar menggugurkan status sholat yang muakkadah (Sunah mendekati wajib). Ia menitikberatkan pada sisi rutinitas sholat, ketepatan gerakan, kekhusukan,dan keikhlasan. Selama ini,kata dia, ulama melihat masalah ikhlas ini sebagai persoalan mental psikis.

Namun sebetulnya soal ini dapat dibuktikan dengan tekhnologi kedokteran. Ikhlas yang selama ini dipandang sebagai misteri, dapat dibuktikan secara kuantitatif melalui sekresi hormon kortisol. Parameternya, lanjut Sholeh, bisa diukur dengan kondisi tubuh.

Pada kondisi normal, jumlah hormon kortisol pada pagi hari normalnya anatara 38-690 nmol/liter. Sedang pada malam hari-atau setelah pukul 24:00- normalnya antara 69-345 nmol/liter. "Kalau jumlah hormon kortisolnya normal, bisa diindikasikan orang itu tidak ikhlas karena tertekan.

Begitu sebaliknya. Ujarnya seraya menegaskan temuannya ini yang membantah paradigma lama yang menganggap ajaran agama (Islam) semata-mata dogma atau doktrin.

Sholeh mendasarkan temuannya itu melalui satu penelitian terhadap 41 responden sisa SMU Luqman Hakim Pondok Pesantren Hidayatullah, Surabaya. Dari 41 siswa itu, hanya 23 yang sanggup bertahan menjalankan sholat tahajjud selama sebulan penuh.

Setelah diuji lagi, tinggal 19 siswa yang bertahan sholat tahjjud selama dua bulan. Sholat dimulai pukul 02-00-3:30 sebanyak 11* rakaat, masing masing dua rakaat empat kali salam plus tiga rakaat.

Selanjutnya, hormon kortisol mereka diukur di tiga laboratorium di Surabaya (paramita, Prodia dan Klinika) Hasilnya, ditemukan bahwa kondisi tubuh seseorang yang rajin bertahajjud secara ikhlas berbeda jauh dengan orang yang tidak melakukan tahajjud. Mereka yang rajin dan ikhlas bertahajuud memiliki ketahanan tubuh dan kemampuan individual untuk menaggulangi masalah-masalah yang dihadapi dengan stabil. "jadi sholat tahajjud selain bernilai ibadah,juga sekaligus sarat dengan muatan psikologis yang dapat mempengaruhi kontrol kognisi.

Dengan cara memperbaiki persepsi dan motivasi positif dan coping yang efectif,emosi yang positif dapat menghindarkan seseorang dari stress," Nah, menurut Sholeh, orang stress itu biasanya rentan sekali terhadap penyakit kanser dan infeksi.

Dengan sholat tahjjud yang dilakukan secara rutin dan disertai perasaan ikhlas serta tidak terpaksa, seseorang akan memiliki respons imun yang baik, yang kemungkinan besar akan terhindar dari penyakit infeksi dan kanser. Dan, berdasarkan hitungan tekhnik medis menunjukan,sholat tahajjud yang dilakukan seperti itu membuat orang mempunyai ketahanan tubuh yang baik. "Maka dirikanlah Shalat karena Tuhanmu dan Berkurbanlah", (Q.S Al- Kautsar:2)

Sebuah bukti bahwa keterbatasan otak manusia tidak mampu mengetahui semua rahasia atas rahmat, nikmat, anugrah yang diberikan oleh ALLAH kepadanya. Haruskah kita menunggu untuk bisa masuk diakal kita ???????

Seorang Doktor di Amerika telah memeluk Islam karena beberapa keajaiban yang di temuinya di dalam penyelidikannya. Ia amat kagum dengan penemuan tersebut sehingga tidak dapat diterima oleh akal fikiran. Dia adalah seorang Doktor Neurologi.

Setelah memeluk Islam dia amat yakin pengobatan secara Islam dan oleh sebab itu itu telah membuka sebuah klinik yang bernama "Pengobatan Melalui Al Quran"

Kajian pengobatan melalui Al-Quran menggunakan obat-obatan yang digunakan seperti yang terdapat didalam Al-Quran. Di antara berpuasa, madu, biji hitam (Jadam) dan sebagainya.

Ketika ditanya bagaimana dia tertarik untuk memeluk Islam maka Doktor tersebut memberitahu bahwa sewaktu kajian saraf yang dilakukan, terdapat beberapa urat saraf di dalam otak manusia ini tidak dimasuki oleh darah. Padahal setiap inci otak manusia memerlukan darah yang cukup untuk berfungsi secara yang lebih normal.

Setelah membuat kajian yang memakan waktu akkhirnya dia menemukan bahwa darah tidak akan memasuki urat saraf di dalam otak tersebut melainkan ketika seseorang tersebut bersembahyang yaitu ketika sujud. Urat tersebut memerlukan darah untuk beberapa saat tertentu saja. Ini artinya darah akan memasuki bagian urat tersebut mengikut kadar sembahyang waktu yang di wajibkan oleh Islam.

Begitulah keagungan ciptaan Allah. Jadi barang siapa yang tidak menunaikan sembahyang maka otak tidak dapat menerima darah yang secukupnya untuk berfungsi secara normal. Oleh karena itu kejadian manusia ini sebenarnya adalah untuk menganut agama Islam "sepenuhnya" karena sifat fitrah kejadiannya memang telah dikaitkan oleh Allah dengan agamanya yang indah ini.

Kesimpulannya :

Makhluk Allah yang bergelar manusia yang tidak bersembahyang apalagi lagi bukan yang beragama Islam walaupun akal mereka berfungsi secara normal tetapi sebenarnya di dalam sesuatu keadaan mereka akan hilang pertimbangan di dalam membuat keputusan secara normal.

Justru itu tidak heranlah manusia ini kadang-kadang tidak segan-segan untuk melakukan hal hal yang bertentangan dengan fitrah kejadiannya walaupun akal mereka mengetahui perkara yang akan dilakukan tersebut adalah tidak sesuai dengan kehendak mereka karena otak tidak bisa untuk mempertimbangkan secara lebih normal.

Maka tidak heranlah timbul bermacam-macam gejala-gejala sosial Masyarakat saat ini. "

4 comments:

shahril said...

salam semua… sebenarnya punca utama semua jenis kanser adalah kekurangan Vitamin B17/Amygdalin… boleh buat search di google pasal ubat B17 nie adalah penawar/ubat kepada semua jenis kanser tak kira tahap brape pun.. B17 nie tggi dalam biji aprikot, biji buah2an berry mcm acai berry, burberry, anggur, epal, kacang hijau, ubi kayu, daun sireh, daun belalai gajah, keladi tikus… tu sbb org2 tua dulu kadar kanser sgt kurang sbb mereka mengamalkan makan ubi kayu, daun sireh, ulam2an, keladi.. kita skrg mmg xmakan atau kurang makan bnda2 mcm ni, tu yg kanser terlalu tggi dlm zaman kita… sesiapa yg ingin mendapatkan ubat kanser iaitu B17 + Bromilin + Graviola… boleh hubungi saya 019-9362993, atau emel di hubby_sr@yahoo.com atau join group facebook ‘PENAWAR/UBAT KANSER’.. sesuai utk merawat semua jenis kanser tak kira tahap brape… InsyaAllah boleh sembuh sepenuhnya dlm masa 2-3 bulan sekiranya mengikut tatacara yg betul….

rebecca said...

salam sejahtera,saya ada seorang kawan yg berasal dari keluarga yg tidak mempunyi sejarah mengidap penyakit kronik spt kenser dan hepatitis B. Malah tidak pernah pun mengambil dadah mahupun alkoho. Jadi saya nak tahu bagaimana seseorang itu boleh dijangkiti hepatitis B dan seterusnya mengidap kanser hati? dan saya juga nak tahu dengan lebih lanjut tanda-tanda seseorang itu mengidap kanser hati dan hepatitis B. Serta langkah pencegahan yang boleh diambil.

KHai said...

Informasi yang sangat menarik untuk di ketahui bersama… Bagi anda yang ingin mengetahui ubat yang mampu merawat dan mencegah pelbagai jenis penyakit kanser yang dialami anda dengan cara yang selamat serta terbukti berkesan, Sila KLik Sini

Dania Sophia said...

salam perkenalan, http://aljabbarsophia.blogspot.com/ sila lawat blog saya untuk merawat dan mencegah kesihatan